Perhitungan Kredit pajak Luar negeri (PPh pasal 24)

Perhitungan Kredit pajak Luar negeri (PPh pasal 24)

PT Perdana di Semarang memperoleh penghasilan neto dalam tahun 2006 sebagai berikut:

Penghasilan Dalam Negeri                                 Rp400.000.000

Penghasilan dari LN (tarif pajak 20%)   Rp200.000.000

Penghitungan PPh pasal 24 adalah sebagai berikut:

  1. menghitung total penghasilan kena pajak

penghasilan dari dalam negeri                Rp400.000.000

penghasilan dari luar negeri                                Rp200.000.000

Penghasilan neto                                   Rp600.000.000

  1. menghitung total PPh terhutang

10% x Rp  50.000.000 = Rp    5.000.000

15% x Rp  50.000.000 = Rp    7.500.000

30% x Rp500.000.000 = Rp150.000.000

Pajak terhutang             =  Rp162.500.000

  1. menghitung PPh maksimum yang dapat dikreditkan

(penghasilan LN : total penghasilan) x total PPh terutang

(Rp200.000.000 : Rp600.000.000) x Rp162.500.000 = Rp54.166.666,61

  1. menghitung PPh yang terutang atau dipotong di LN:

20% x Rp200.000.000 = Rp40.000.000

Dari perhitungan tersebut di atas kredit pajak LN yang diperbolehkan adalah sebesar Rp40.000.000 atau sebesar PPh yang terutang atau dibayar di LN. Jumlah ini diperoleh dengan membandingkan penghitungan PPh maksimum yang boleh dikreditkan dengan PPh yang terutang atau dibayar di LN, kemudian dipilih jumlah yang terendah.

Penghitungan PPh pasal 24 jika terjadi kerugian usaha di dalam negeri

PT Adinda berkedudukan di Indonesia memperoleh penghasilan neto dalam tahun 2006 sebagai berikut:

-         Di negara A memperoleh penghasilan berupa laba usaha sebesar Rp600.000.000 (tarif pajak yang berlaku adalah 30%)

-         Di dalam negeri menderita kerugian sebesar Rp200.000.000

Penghitungan PPh pasal 24 adalah sebagai berikut:

  1. menghitung total penghasilan kena pajak

penghasilan kena pajak dari negara A    Rp600.000.000

kerugian usaha dalam negeri                              (   200.000.000)

jumlah penghasilan neto             Rp400.000.000

  1. menghitung total PPh terutang:

10% x Rp   50.000.000  =                               Rp    5.000.000

15% x Rp   50.000.000  =                               Rp    7.500.000

30% x Rp 300.000.000  =                               Rp  90.000.000

Jumlah pajak terutang                           Rp102.500.000

  1. menghitung PPh maksimum yang dapat dikreditkan

(Rp600.000.000 : Rp400.000.000) x  Rp102.500.000 = Rp153.750.000

  1. menghitung PPh yang dipotong/dibayar di LN

30% x Rp600.000.000 = Rp180.000.000

Kredit pajak yang diperbolehkan (PPh pasal 24) adalah Rp102.500.000. jumlah ini diperoleh dengan membandingkan perhitungan PPh maksimum yang dapat dikreditkan dengan PPh yang sesungguhnya dibayarkan/terutang di LN dan total pajak yang terutang.

Perhitungan PPh pasal 24 jika terjadi kerugian usaha di LN

PT Kartika pada tahun 2006 memperoleh penghasilan neto sebagai berikut:

-         di negara X memperoleh penghasilan berupa laba usaha sebesar Rp300.000.000 (tarif pajak yang berlaku 40%)

-         di negara Y menderita kerugian sebesar Rp500.000.000 (tarif pajak yang berlaku) 25%.

-         Di dalam negeri memperoleh laba usaha sebesar Rp500.000.000

Perhitungan kredit pajak luar negeri yang diperbolehkan adalah sebagai berikut:

  1. menghitung penghasilan total kena pajak

penghasilan dari negara X berupa laba usaha                 Rp300.000.000

penghasilan dari dalam negeri berupa laba usaha            Rp500.000.000

jumlah penghasilan neto                                     Rp800.000.000

  1. menghitung total PPh terutang

10% x Rp50.000.000 =                                               Rp    5.000.000

15% x Rp50.000.000 =                                               Rp    7.500.000

30% x Rp700.000.000 =                                             Rp210.000.000

Jumlah total PPh yang terutang                          Rp222.500.000

  1. menghitung PPh maksimal yang bisa dikreditkan

(Rp300.000.000 : Rp800.000.000) x Rp222.500.000 = Rp83.437.500

  1. menghitung PPh yang dibayar atau terutang di LN

40% x Rp300.000.000 = Rp120.000.000

Dari perhitungan di atas dapat disimpulkan bahwa PPh pasal 24 yang dapat dikreditkan adalah Rp83.437.500.

Perhitungan PPh pasal 24 jika penghasilan LN berasal dari beberapa negara

PT Kartika berkedudukan di Jakarta pada tahun pajak 2006 memperoleh penghasilan bersih sebagai berikut:

-         di negara A memperoleh penghasilan berupa laba usaha sebesar Rp200.000.000 (tarif pajak yang berlaku 25%)

-         di negara B memperoleh penghasilan berupa laba usaha sebesar Rp300.000.000 (tarif pajak yang berlaku 30%)

-         di negara C memperoleh penghasilan berupa laba usaha sebesar Rp400.000.000 (tarif pajak yang berlaku 40%)

-         di dalam negeri memperoleh laba usaha sebesar Rp100.000.000

  1. menghitung total penghasilan kena pajak:

penghasilan dari negara A                                             Rp   200.000.000

penghasilan dari negara B                                              Rp   300.000.000

penghasilan dari negara C                                             Rp   400.000.000

penghasilan dari dalam negeri                            Rp   100.000.000

total penghasilan kena pajak                              Rp1.000.000.000

  1. menghitung total PPh terutang

10% x Rp50.000.000 =                                               Rp    5.000.000

15% x Rp50.000.000 =                                               Rp    7.500.000

30% x Rp900.000.000 =                                             Rp270.000.000

Total pajak terutang                                          Rp282.500.000

  1. menghitung PPh maksimum yang dapat dikreditkan

dari negara A = (Rp200.000.000 : Rp1.000.000.000) x Rp282.500.000 = Rp56.500.000

dari negara B = (Rp300.000.000 : Rp1.000.000.000) x Rp282.500.000 = Rp84.750.000*

dari negara C = (Rp400.000.000 : Rp1.000.000.000) x Rp282.500.000 = Rp113.000.000*

  1. menghitung PPh yang dibayar atau terutang di LN

PPh terutang di negara A = 20% x Rp200.000.000 = Rp  40.000.000*

PPh terutang di negara B = 30% x Rp300.000.000 = Rp  90.000.000

PPh terutang di negara C = 40% x Rp400.000.000 = Rp160.000.000

Dari perhitungan di atas kredit pajak luar negeri yang diperbolehkan adalah

Dari negara A                           Rp  40.000.000

Dari negara B                           Rp  84.750.000

Dari negara C                           Rp113.000.000

Total kredit pajak LN               Rp237.750.000

Pengurangan/pengembalian pajak penghasilan luar negeri

Dalam hal terjadi pengurangan atau pengembalian pajak atas penghasilan yang dibayar di LN, sehingga besarnya pajak yang dapat dikreditkan di Indonesia menjadi lebih kecil daripada kredit pajak LN semula, maka selisihnya ditambahkan pada pajak penghasilan yang terutang atas seluruh penghasilan Wp dalam negeri pada tahun terjadinya pengurangan atau pengembalian tersebut.

Perubahan besarnya penghasilan luar negeri

Apabila terjadi perubahan besarnya penghasilan yang berasal dari luar negeri, wajib pajak harus melakukan pembetulan SPT untuk tahun pajak yang bersangkutan dengan melampirkan dikumen yang berkenaan dengan perubahan tersebut.

  1. jika karena perubahan tersebut, menyebabkan adanya tambahan penghasilan yang mengakibatkan pajak yang terutang atas penghasilan luar negeri menjadi lebih besar daripada yang dilaporkan dalam SPT tahunan, sehingga pajak yang terutang di LN menjadi kurang bayar, maka terdapat kemungkinan pajak penghasilan di Indonesia juga kurang bayar. Sesuai dengan pasal 8 UU No. 16 tahun 2000 tentang ketentuan Umum dan tatacara perpajakan, apabila WP membetulkan sendiri SPT yang mengakibatkan pajak yang terutang menjadi lebih besar, maka kepadanya dikenakan bunga sebesar 2% sebulan atas jumlah pajak yang kurang dibayar, dihitung sejak saat penyampaian SPT terakhir sampai dengan tanggal pembayaran karena pembetulan SPT tersebut.
  2. Apabila karena pembetulan SPT tersebut, menyebabkan penghasilan dan pajak atas penghasilan yang terutang di luar negeri menjadi lebih kecil daripada yang dilaporkan dalam SPT tahunan, sehingga pajak di luar negeri lebih di bayar, yang akan mengakibatkan pajak penghasilan yang terutang di Indonesia menjadi lebih kecil, sehingga pajak penghasilan menjadi lebih dibayar. Atas kelebihan bayar pajak tersebut dapat dikembalikan kepada wajib pajak setelah diperhitungkan dengan utang pajak lainnya.

Contoh:

Berikut ini data yang berhubungan dengan penghitungan PPh pasal 24 pada tahun 2006:

- penghasilan di luar negeri (sesuai SPT)                                    Rp   800.000.000

- penghasilan dari dalam negeri                                      Rp1.000.000.000

- penghasilan di luar negeri (setelah koreksi di luar negeri)   Rp1.000.000.000

- tarif pajak di luar negeri                                                          40%

- PPh pasal 25                                                                          Rp200.000.000

SPT disampaikan pada 30 Maret 2007 dan pembetulan dilakukan pada bulan mei 2007.

PPh sebelum dan sesudah koreksi fiskal di luar negeri adalah sebagai berikut:

SPT Pembetulan
Penghasilan Luar Negeri       800.000.000

Penghasilan DN                 1.000.000.000

Penghasilan Kena Pajak     1.800.000.000

PPh terutang:

10% x 50.000.000          =     5.000.000

15% x 50.000.000          =     7.500.000

30% x 1.700.000.000     = 510.000.000

PPh terutang                      522.500.000

Kredit pajak LN=

(0,8M : 1,8 M) x

522.500.000=                    232.222.222

Harus di bayar

di Indonesia                      290.277.778

PPh Psl 25                         200.000.000

PPh Psl 29                           90.277.778

Penghasilan LN         1.000.000.000

Penghasilan DN      1.000.000.000

Penghasilan KP         2.000.000.000

PPh terutang:

10% x 50.000.000 =          5.000.000

15% x 50.000.000 =          7.500.000

30% x 1.900.000.000 = 570.000.000

PPh terutang                  582.500.000

Kredit pajak LN:

(1M : 2M) x

582.500.0                                            291.250.000

PPh di bayar di Ind       291.250.000

PPh psl 25                     200.000.000

PPh psl 29                       91.250.000

Masih harus dibayar:

- kekurangan psl 29             972.222

- bunga 2×2%x972.222      38.888,88

1.011.110,88

Latihan 1

PT ABC pada tahun 2006 memperoleh penghasilan neto sebagai berikut:

Penghasilan beruba laba usaha di dalam negeri Rp300.000.000. Penghasilan berupa laba usaha dari negara A Rp200.000.000. Penghasilan berupa laba usaha dari negara B Rp400.000.000 dan rugi usaha dari negara C Rp250.000.000. Jika tarif pajak yang berlaku di negara A, B dan C masing-masing 20%, 30% dan 40%. Hitung PPh pasal 24 yang dapat dikreditkan di Indonesia!

  1. menghitung total penghasilan kena pajak:

penghasian dari DN                              Rp300.000.000

penghasilan dari neg A              Rp200.000.000

penghasilan dari negara B                      Rp400.000.000

total penghasilan kena pajak                  Rp900.000.000

  1. menghitung total pajak terutang

10% x Rp50.000.000                           Rp    5.000.000

15% x Rp50.000.000                           Rp    7.500.000

30% x Rp800.000.000             Rp240.000.000

Total pajak terutang                              Rp252.500.000

  1. menhitung maksimal kredit pajak yang diperbolehkan:

di neg A = (200.000.000 : 900.000.000) x Rp252.500.000 = Rp  56.111.106

di neg B = (400.000.000 : 900.000.000) x Rp252.500.000 = Rp112.222.212

  1. pajak yang dibayarkan atau terutang di LN:

di Negara A     20% x Rp200.000.000 Rp  40.000.000

di Negara B      30% x Rp400.000.000             Rp120.000.000

dari perhitungan di atas maka kredit pajak (PPh pasal 24) adalah:

dari Neg A Rp  40.000.000

dari Neg B Rp112.222.212

total            Rp 152.222.212

Latihan 2

PT Kartika pada tahun 2006 memperoleh penghasilan neto sebagai berikut:

- dari laba usaha di dalam negeri                       Rp500.000.000

- dari negara A berupa laba usaha                     Rp250.000.000

- dari negara B rugi                                          Rp400.000.000

- dari negara C berupa laba usaha                     Rp300.000.000

Hitung PPh pasal 24 jika tarif pajak di negara A, B dan C masng-masing 20%, 25% dan 35%

  1. menghitung total penghasilan kena pajak

penghasilan dari dalam negeri    Rp   500.000.000

penghasilan dari negara A                     Rp   250.000.000

penghasilan dari negara C                     Rp   300.000.000 (+)

total penghasilan kena pajak                  Rp1.050.000.000

  1. menghitung total pajak terutang

10% x Rp50.000.000                           Rp    5.000.000

15% x Rp50.000.000                           Rp    7.500.000

30% x Rp950.000.000             Rp285.000.000 (+)

Total pajak terutang                              Rp297.500.000

  1. menghitung maksimal pajak yang dapat dikreditkan

-         dari negara A = (250.000.000 : 1.050.000.000) x Rp297.500.000 = Rp70.833.332

-         dari negara C = (300.000.000 : 1050.000.000) x Rp297.500.000 = Rp85.000.000

  1. menghitung pajak yang dipotong atau dibayar di luar negeri

dari neg A        20% x Rp250.000.000             Rp50.000.000

dari negara C    35% x Rp300.000.000             Rp105.000.000

dari perhitungan di atas dapat disimpulkan bahwa PPh pasal 24 yang dapat dikreditkan di Indonesia adalah:

- dari negara A                                                                         Rp  50.000.000

- dari negara C                                                                         Rp  85.000.000 (+)

Total kredit pajak pasal 24                                           Rp135.000.000

Tinggalkan sebuah Komentar »

Umpan RSS untuk komentar-komentar pada pos ini. TrackBack URI

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Get a free blog at WordPress.com | Theme: Pool by Borja Fernandez.
Entries dan komentar feeds.

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: